Osaka Kyoto 2017

Perjalanan ke Jepang kemaren ternyata masih menyisakan tabir-tabir penasaran. Penasaran pengen ke Osaka dan Kyoto dan cicip-cicip manis-manis buatan Jepang. WK. Lagian sok amat ke Jepang pertama pake prinsip ‘ga usah jajan. Yang penting jalan-jalan’. Loh ya inti kesana ya jajan rupanya. Kalo ga jajan, ya kayak makan nasi padang pake sendok. Kaya mesen es kopi susu ga pake es, jadinya es kopi uu *ANJHAY GARING KABINA BINA*. Kaya aku tanpa ada kamu. Eh, gimanaah?

Continue reading

Advertisements

Crystal Deodorant

Perkenalan dengan crystal deodorant ini terjadi tahun 2014 waktu saya ke KL. Sebelum ketemu crystal deodoran ini rasa-rasanya kok ga mempan deodoran mana pun untuk mambu kelek. Ya ilang sih baunya cuma deodoran yang stick itu bikin keringet yang campur ama bakteri kecampur juga sama bau deodoran. Jadi baunya kok jadi kaya bau kasturi yha. Ya nempel ke beha, nempel juga ke baju.

Terus jadi berbekas ke baju, nempel di bagian ketek jadi kaku dan kuning. Biasanya kalo baju seragam sekolah itu bisa cepet banget kuningnya. Kecantikan jadi berkurang deh kalo begini. Begimane mau cari jodoh ye kan. Satu-satunya yang ampuh dan tanpa rebek ya pake bedak MBK, obat ketek tiga generasi kayaknya tuh. Ampuh banget itu. Cuma emang kurang jaman ayeuna aje sik ye. Walau bau kelek sebenernya ga mengenal jaman. Pake deo stick pun bisa bikin ketek gelap. Duh gimana bisa jadi selebgram kalo warna ketek aja suram. Nanti nitijen nyinyir komen “KAK KETEK APA GOA?KOK GELAP AMAT.”

Continue reading

Belanja Jepang : Village Vanguard Odaiba

Udah dari berbulan-bulan lalu pasca pulang dari Tokyo pengen ngepost ini tapi aku tuh ga bisa. Gak deng, lebih karena ga ada ide. Lagi bahan post tentang Tokyo kemaren banyak banget sampe nggak tau harus mulai dari mana. Tapi kalo mencintaimu adik selalu tau mz.. *ih

Di perjalanan kemaren saya masukin trip ke Odaiba. Niatnya pengen ngeliat patung Gundam biar suami semangat ke Odaiba. Ada Toyota Megaweb juga kan. Cucok deh alesannya. Walau iming-imingnya patung Gundam dan Toyota Megaweb, tapi ga ada tuh satu dari mereka yang kami datengin kemaren. Kenapa begitu?karena kami berangkat ke tkp menjelang makan siang akibat dari teler abis dari Disneyland. Salah banget lah naro jadwalnya. Nah, begitu tiba di Odaiba ternyata disitu surga belanja, pemirsah *pake ‘H’ supaya mirip Saipul Jamil* *penting*. Sebagai tambahan inpromasi, mau cari Nike bisa ke Nike Factory Outlet. Menurut saya sih jauh sama FO Nike disini ya. Modelnya, walau FO, tapi ya lebih cucok dibanding. Mau cari storenya Onitsuka Tiger juga ada di area Odaiba.

Continue reading

Seragam Kawinan : Sebuah Dilema

Seneng gak sih menyambut kawinan sodara/teman?ya pastinya dong. Kecuali mungkin yang jomblo atau yang udah punya pasangan tapi ga suka ditanya ‘kapan nyusul’ ya. Percaya deh, ini 11-12 sama “LOH LAGI HAMIL YA? padahal aku hanya gendut. WKWKW. Ah tapi gapapa, anggep aja perhatian dan doa ya gess… Nah ya siapa yang suka kesulitan kalo dapet seragam kawinan?Aku sih tunjuk jari kalo ditanya. Bukan karena ga seneng, tapi karena kesulitan untuk cari model agar nyaman dan sustainable. Sustainable disini maksudnya bisa dipake lagi ke kondangan-kondangan lain. Lumayan loh jadi ga perlu recet ya saban kondangan. #irit #sikap #tegas

Loh, kalo masalah model mah ya gampang. Tinggal cari pinterest kek, google kek, pergi ke kang jait. Rebes!

Ya itu mah kalo kang jaitnya pinter niru dari gambar. Jait kawinan seragam kan semacam pake pepatah ‘ada rupa ada harga’. Kalo mau yang klasik cantik beautiful, ya rogoh kocek minimal 250 ribu. Tapi dijait biasa sama bordir tempel. Itu kebayanya doang. Belum bustiernya. Bustier dulu minimal 200. Belum bawahannya. Kang jait deket rumah minimal 150 ribu. Kebaya semakin sophisticated, futuristik, atau rumit modelnya makin mahal dong ya. Apalagi dengan niat pake payet. Kalo uitnya banyak, ya ke desainer. Masalahnya kebaya idamanku sekarang udah bukan yang bodyfit ketat pake bustier. Pernah juga saya dikasih bahan untuk bikin dress. Semakin pening palaque. Body inyonge kaga cocok gitu pake dress. Body ape muke ye yang ga cocok?Entahlah. Hanya waktu yang dapat menjawab..

Continue reading

Antara 4G, Xiaomi, dan Provider

Siapa yang Gedeg karena masih tersisa banyak kuota 4g di paket data?Ih saya salah satunya loh. Keselnya sih sebenernya lebih karena bonus 4g gede banget ketimbang kuota untuk 3g nya. Udah gitu sinyalnya 3g terooosss. Ya abis laaahhh kuotanya terus nyedot pulsa.
Handphone saya adalah si apel dengan provider Simpanan *nama disamarkan, menghindari pencemaran nama baik lol*. Apeknya harga paket yang sesuai dengan kebutuhan saya naeeekk teroozz sedangkan kenaikan gaji berbanding lurus dengan harga paket internet. INI KENAPA CURHAT YAAAA?. Beli nomor ini juga supaya mure kalo teteleponan sama si ayah. Ngak taunya ya tetep mahal dibanding dengan provider laen yang kasih harga murah kalo teteleponan dengan sesama provider. Apalagi persaingan provider telepon sekarang kan ketat seketat harga cabe dan jengkol di pasar, susul menyusul naek turun. Auk ah.

Continue reading

Tokyo Trip : Basic Knowledge (2)

Postingan yang ini adalah lanjutan dari ilmu dasar ke Tokyo bag 1. Kalo udah baca ini, nanti ke Tokyo ga pelo-pelo amat lah ya. Minimal ada insight untuk bikin itinerary. Karena sifatku yang penolong, kubuatkan ringkasan selanjutnya dari perjalanan kemarin. Yang akan kubahas selanjutnya adalah *drumroll* *shrimproll* *fishroll* *krikkrik*:

Continue reading

Tokyo Trip : Basic Knowledge (1)

Asalamlekuummm!

Ini blog ibarat rumah kosong, harusnya diadain selametan dan pengajian. Yakali setaunan ga diisi oleh lika liku kehidupan si penulis *HAZEGH*. Setelah setaun itu pun, hamdalah wa syukurilah, saya sekeluarga beserta anak kecil dan suami yang juga kecil (kelingkingnya) baru aja kembali dari Tokyo. Setaun ga ngisi blog tuh ya karena cari uang untuk bayar cicilan, bayar listrik, nabung liburan, dan nabung beli pulau. Anyway, Ini sih kalo bukan karena dapet tiket murah mah ya ga akan aku cus kesini. Eh gak juga deng, emang sejak masih chilly-chilly teenager saya sama Rae, si adik, udah berencana once in a lifetime harus banget ke Jepang. Meskipun akhirnya berangkat ke Tokyo sama suami dan anak, kuberhasil melaksanakan lip service jaman remaja jadi kenyataan WKWKWKW.

Continue reading