Tokyo Trip : Basic Knowledge (2)

Postingan yang ini adalah lanjutan dari ilmu dasar ke Tokyo bag 1. Kalo udah baca ini, nanti ke Tokyo ga pelo-pelo amat lah ya. Minimal ada insight untuk bikin itinerary. Karena sifatku yang penolong, kubuatkan ringkasan selanjutnya dari perjalanan kemarin. Yang akan kubahas selanjutnya adalah *drumroll* *shrimproll* *fishroll* *krikkrik*:

Continue reading

Tokyo Trip : Basic Knowledge (1)

Asalamlekuummm!

Ini blog ibarat rumah kosong, harusnya diadain selametan dan pengajian. Yakali setaunan ga diisi oleh lika liku kehidupan si penulis *HAZEGH*. Setelah setaun itu pun, hamdalah wa syukurilah, saya sekeluarga beserta anak kecil dan suami yang juga kecil (kelingkingnya) baru aja kembali dari Tokyo. Setaun ga ngisi blog tuh ya karena cari uang untuk bayar cicilan, bayar listrik, nabung liburan, dan nabung beli pulau. Anyway, Ini sih kalo bukan karena dapet tiket murah mah ya ga akan aku cus kesini. Eh gak juga deng, emang sejak masih chilly-chilly teenager saya sama Rae, si adik, udah berencana once in a lifetime harus banget ke Jepang. Meskipun akhirnya berangkat ke Tokyo sama suami dan anak, kuberhasil melaksanakan lip service jaman remaja jadi kenyataan WKWKWKW.

Continue reading

TPA Makara : Review

Baru sadar ini postingan terakhir hampir setaun yang lalu. Terimakasih Tuhan di akhir tahun, akhirnya niat nulis muncul lagi. Ini asli ngumpulin niatnya udah macem ngumpulin niat mau mandi pagi pas ujan di weekend. Duhelah tu analogi. Nah postingan kali ini akan mereview KB Makara, sekolah Naya waktu masih cimit. Sekarang sih Naya nya udah jadi anak TK. Yah namanya juga hidup ya, lama-lama akuh pasti akan punya postingan macem beginian.

Continue reading

Ciprat-cipratan di Garden by The Bay

Di bulan Oktober yang syahdu dan banyak kerjaan, alangkah baik bukan kalo misalnya kita jalan-jalan sejenak. Sebenernya sekalian menghadiri acara keluarga sih ya terus disempetin jalan-jalan. Itung-itung jalan-jalan keluarga dalam rangka ultah Naya, ultah ayahnya, dan anniversary ibu dan ayah. Meskipun pada akhirnya ga berasa rayain ultah dan anniversary karena riweuh ngangon botjah. Wekekekek.Β  Apa itu tiup lilin?kue mahal, lilin pun mahal. Apa itu makan malam ditemani lilin romantis?ga ada waktunya, besok pulang. #curhatgariskeras.

Berhubung Singapur sumuk, lembab, dan panas marilah kita ajak Naya maen aer. Kalo hasil browsing, di Singapur ada beberapa water playground yang gratis. Dua yang saya tau ada di Vivocity dan yang saya kunjungi kemaren, yaitu di Children Garden di Garden by The Bay. Kalo di web Garden by The Bay, playground ini namanya Far East Organization Children Garden. Children Garden ini udah beberapa kali mau saya kunjungi tapi selalu gak cocok waktunya, diantaranya adalah pas dateng ya tutup dong. Zzz.

Continue reading

Strolling with Cocolatte Pockit

Awal postingan review stroller tentu saja harus diawali dengan asal muasal keputusan punya pockit dong ya. Sebelum punya pockit, saya punya 2 stroller yang kalo dipersentasi, 75% fungsinya untuk ngangkut barang. Mengingat sampe segede ini Naya masih suka digendong. Catet, gendong yak gaes. Bukan duduk di stroller. Ya stroller mah buat naro tas kita aja.Β Nah emang juga ya dua stroller ini alhamdulillah satu hadiah dan satu lagi lungsuran. Pembenaran dong ye gak untuk beli stroller.

Continue reading

Ada Apa Di Seoul?

Akhirnya setelah lepas bulan Romadon lewat, dimana di bulan itu tenaga saya kok ya seringannya low, niat menulis akhirnya kembali muncul. Soalnya kan pasti udah ada yang nunggu ya *YA ALLAH KENAPA AKU BEGINI AMAT* *Stats ga pernah lebih dari 5 kok ya pede* *Sekian*. Jadi bertanya-bertanya, apakah itu sebenarnya aku yang mereka sebut setan diiket waktu bulan romadon?Entahlah.

Continue reading

Belanja di Seoul

Perempuan di belahan dunia manapun pasti kalo jalan-jalan yang ada di otak, selaen jalan-jalannya itu sendiri, adalah belanja. BUKAN BEGITU, BUKAN?. Ada beberapa prinsip yang harus diterapkan dalam belanja ketika liburan, yakni :

  1. Lebih baik nyesel beli daripada nyesel ga beli
  2. Uang bukan masalah yang penting murah
  3. Uang bisa dicari, pergi kesini belum tentu setaun sekali (hasil modifikasi dari β€œuang bisa dicari, tapi barang lucu belum tentu keluar lagi”)

Prinsipnya Cuma ketemu tiga, padahal selalu ada pembenaran ya kalo mau belanja. Seduafa-duafanya kalo lagi liburan, belanja seakan-akan jadi obat atas jerih payah geret-geret koper keluar masuk stasiun dan tidur di ranjang sederhana bertaburan kayu penyangga kasur alias tidur di bunk bed.

Continue reading