Tokyo Trip : Basic Knowledge (2)

Postingan yang ini adalah lanjutan dari ilmu dasar ke Tokyo bag 1. Kalo udah baca ini, nanti ke Tokyo ga pelo-pelo amat lah ya. Minimal ada insight untuk bikin itinerary. Karena sifatku yang penolong, kubuatkan ringkasan selanjutnya dari perjalanan kemarin. Yang akan kubahas selanjutnya adalah *drumroll* *shrimproll* *fishroll* *krikkrik*:

Transportasi

Pengetahuan pertama mengenai transportasi di Jepang adalah perusahaan kereta apinya ada banyak. Jadi line keretanya ada banyak juga. Ada yg di kelola pemerintah/negara, ada yang dikelola swasta. Jadi satu spot bisa dilewatin sama beberapa line, baik line milik pemerintah maupun swasta. Contoh, dari Ikebukuro menuju Shinjuku ada 2 cara. Bisa melalui Rinkai Line yang cuma 1 stasiun, atau bisa pake Fukutoshin Line yang kudu transit dulu terus pindah ke Marunochi Line. Bedanya, Rinkai itu kaya kereta commuter Jabodetabek alias di atas jalan raya *duh apaan sik istilahnya*, kalo Fukutoshin Line itu subway. Tunggu sampai anda melihat line kereta di Tokyo. Jreng-jreng..Tenang, tak ada yang tak mungkin. Nanti kalo udah di tkp, pasti mulai paham gimana cara sistem transportasinya. Learning by doing aja sih.

tokyosubwaymap

tokyosubwaymap-20121014t213659-lhta7tz

PESEN SPAGHETTI NYA MAS SATU!

Karena perusahaan kereta ini banyak maka masing-masing harus saingan lah servisnya supaya banyak yang naek. Mangnya dimari, kereta gangguan ama telat pun mau gimana lagi. Ya tetep pasrah karena butuh naek kereta ya kan *sekilas curhat pengguna Commuter Depok Lama-UI-Depok Lama*.

Kembali fokus ke transportasi, untuk jali-jali sekitaran Tokyo pemerintah ngasih kemudahan untuk wisatawan dengan menyediakan tiket 24, 48, 72hours Tokyo Subway Ticket seperti yang udah disinggung di postingan sebelumnya. Ga semua line masuk di tiket subway ini jadi susunlah itinerary seambisius mungkin supaya dipakenya maksimal. Sebagai info, jangan lupa download tokyo subway app, sebagai patokan untuk cari stasiun terdekat tempat tujuan kita. Ga jadi patokan juga sih. Kadang app nya nunjukin kita harus transit, padahal bisa ga pake transit. Jadi kalo cari nama stasiun tapi ga nongol di app nya, berarti itu gak dicover sama tiket tokyo subway.

Nah kalo ga dicover lalu harus apa?ya disesuaikan aja itinerary nya. Misalnya beli tiket tokyosubway yang 72 jam, ya berati hari ke-4 aja menuju tempat yang stasiunnya ga dicover. Terus pake tiket apa dong?ada dua kartu multiguna untuk kereta, yaitu Pasmo dan Suica. Dua-duanya bisa dipake belanja dan dipake naek kereta. Cuma beda perusahaan yang jualnya aja. Bisa juga buka Pasmo vs Suica. Saya kemarin pilih Suica karena jalur tercepat menuju Odaiba adalah Rinkai line yang pake Suica. Suica dimiliki sama perusahaan JR East. Belum nemu info lagi sih JR East itu swasta atau punya pemerintah, tapi kalo dilihat dari kekuasannya yang mencakup beberapa stasiun dan dagangannya sepertinya perusahaan pemerintah. Di perusahaan ini juga kita bisa beli tiket kereta ke Narita. Ahzegh deh pokonya. Lanjut nih ya, Suica bisa dibeli di mesin tiket. Keliatan deh doi warnanya ijo stabilo gitu. ‘Perdana’ nya seharga 2,000yen tapi 500yen jaminannya. Jadi 1,500 yen ada di tiket itu bisa kita pake sampe habis ga perlu disisain *kalo mao*. Kalo jalan-jalannya udah selesai, balikin aja ke kantor JR East. Kebetulan di stasiun Ikebuburo ada kantornya. Yang direfund ke kita nanti bukan cuma sisa saldo loh tapi uang jaminan 500 yen kita juga termasuk. Contoh nih ya, sisa saldo Suica 600 yen. Pas refund, kita akan dapet 500 yen uang jaminan + 600 yen sisa saldo – potongan 220 yen tiap kartu = 880 yen. Mayan buat makan nasi di bandara. Wekekek. Info tentang JR East Office di Ikebukuro ada link ini.

Selain tokyosubway yang jam-jaman, JR East juga jual tiket Tokyo Widepass untuk turis. Tapi kemaren saya ga beli ini karena menyesuaikan dengan itinerary yang padat. Tokyo Widepass berguna banget kalo itinerary banyak menuju kota-kota di luar Tokyo. Info lengkap bisa kesini.

Untuk mobilisasi dari dan ke bandara pun ada banyak pilihan. Enaknya di Ikebukuro, stasiun ini dilewatin sama fasilitas-fasilitas antar jemput bandara. Jadi ga perlu nongol dulu ke Shinjuku bawa-bawa koper. Cukup seret koper ke stasiun ajah.

Nah kemarin baru sampe saya naek Airport Limousine Bus yang pitstopnya di Metropolitan Hotel Ikebukuro. Dari situ menuju tempat nginep mayan jalan 20 menit ditemani semilir angin yang ngajak ribut. Baru nongol, anginnya gitu dah. Tiket limousin bus nya udah di beli di HIS Travel Jakarta. Harganya beda sedikit dari di Narita tapi kan at least udah lega ya ga keabisan tiket. Nanti di Narita tinggal ditukerin aja tiketnya. Jangan lupa ini juga ada jam-jamnya. Cek disini nih. Pulangnya saya naek N’EX, Narita Express. Timelinenya disini. Berhubung koper beranak, kalo diseret 20 menit ke Metropolitan Hotel sepertinya akan menghancurkan sendi-sendi badan ya. Jadi kita putuskan naek NEX yang tiketnya dibeli di kantor JR East yang ada di Ikebukuro St. Enak ya, tinggal secrot terus semua ada loh di Stasiun Ikebukuro. Ini juga tinggal duduk kemudian sampe. Btw, baru nemu artikel dari Kompas tentang etika naek kereta yang penting juga dibaca : Naek kereta di Jepang.  Jangan sampe disangka cabe-cabean sama orang Jepang gara-gara norak di kereta. Cus, manjaaa!

dsc04255

Narita Express tampak depan. Gak garang :)))

dsc04264

Beginilah kira-kira rute ke Narita

dsc04256

Loker anti maling. Apalagi kalo malingnya gavtex.

dsc04260

Tampak dalam sebelum mampir Shinjuku

dsc04261

Sugarhigh, ibu teler anak baterenya ga abis-abis

Makanan

Ini buat yang muslim emang cobaan banget sih. Huhauhau. Susah amat nyari yang halalan toyibban kecuali di daerah Asakusa yang emang jumlahnya ga banyak tapi ada beberapa lah. Info makanan halal bisa pake panduan di aplikasi HHWT. Waktu kemarin di Asakusa, kebetulan nemu Sekai Cafe yang ada tulisan halal-nya. Kebetulan aja sih nemu di gang. Begitu di cek di aplikasi, ni resto emang direkomendasiin sama HHWT (Have Halal Will Travel), aplikasi tentang info halal. Begitu di depan pintu resto, di close hingga asar. Gua udah nongol jam 12.30. Kemudian lagi nongkrong makan roti, eh Laudya Cintya Bela nongol. Pasti tujuannya mau ke Sekai dong. Duh pengen banget neriakin ‘MBA TUTUP KALI SEKAI NYAAA. BALIK LAGI AJA SANA MAKAN MCD’. Ga taunya itu Sekai ditutup ya gegara dia mau soting. Adek mah apaan atuh kak, mau makan disitu aja ngak bole..img_2730

Belum lagi ya tulisan di restoran isinya huruf hiragana/katakana/kanji yang dipakein google translate juga itu google nyerah. Tapi emang brotherhood dan sisterhood muslimin dan muslimah dimanapun berada itu kerasa banget ya kalo jadi minoritas. Tetiba di minimarket ada lelaki besar nyamperin. Mungkin melihat wajahku yang Melayu bangat doi nanya ‘do you speak English?’. Kirain mau nanya ‘do you lack of money?’. Terus ya akik jawab dong dengan bahasa inggris patah patah bak goyangan Anisa Bahar ‘Oh yes, can I help you?’. Jawabnya ‘I’m a moslem and I’m looking for halal food’. Ya akiks menyambit dengan ceria ‘OWH ME TOO. I’M LOOKING FOR HALAL FOOD’ blablabla. Kemudian kuserahkan pada suamiku yang bahasa inggrisnya levelnya lebih tinggi dari istrinya karena aku mah banyakan maen di Depok. Ternyata doi orang Afghanistan. Yaudah kita bilang yang aman cari ayam atau seafood aja kali ya. Doi ga yakin dong sampe akhirnya kita saranin ambil mie aja yang isinya seafood. Doi comot deh tuh sama roti juga sambil mengucap ‘THANK YOU SISTER’. Ya akik senyum dalam hati bilang ‘Yo brad, youre welcome selamat datang’

Besok malemnya kita masih cari makan malam disitu juga. Dan tergoda sama mie kuah yang semalem kita makan. Terus ada nasi kotak gitu *duh keseringan nerima besek lol*, mirip ayam. Kan menurut cerita daging babi mirip ayam dong ya, ya akik minta petunjuk mas kasir. ‘Mas iki ana babi ne po ora?’, kataku. Dijawabnya ‘iya, iki babi’. Kecewa lah aku dibuatnya. Sekalian lah kutanya mie kuah yang semalem kumakan, padahal mah yakin lah ga ada babinya. Wong itu pake baso ikan. ‘Kalo iki piye?’. Dibaca dia, kemudian ‘hoo iki kuahe babi’. Patah hatiku. Padahal udah kebayang amat itu kuah. Pantesan enak ampe kita seruput bareng-bareng. Nah terus mas kasir bilang deh doi ternyata muslim juga dari Uzbek. Pantesan mukanya ga Jepang-jepang amat dan berbulu. Malam itu di minimarket diakhiri dengan mas kasir bantuin cari nasi kotak dengan ayam. Hamdalah tengkyu so much brad..

Itu mah sekelumit cerita aja begimana  pencarian kami atas makanan halal di Jepang. Usaha kami pun termasuk makan seafood dan sushi aja.

Sebagai gambaran, seporsi bento atau nasi kotak gitu di minimarket start from 350/400an yen. Budget makan malam bertiga biasanya 900an yen. Makan Yoshinoya pun start from 350an yen. Air mineral 1L start from 98-100an. Yang botol kecil ga pernah beli heuheu mengingat kan kami ini bertiga ya. Kalo makan di resto sushi tergantung tempat sushinya kali ya. Kemaren kita makan di area Shimbashi berdua dua porsi sushi 600 yen, 3 mangkok misho soup dan diiringi si Naya yang makanin sashimi salmon 2 porsi dipatok seharga total 2000an yen. Resto sushi ini termurah yang kita temukan selama kita di Tokyo. Kalo di resto seafood sih budget agak lebih ya. Jadi kalo makan di resto 600-700yen/porsi main course ya itu mure. Jangan dirupiahin lah ya. Dimari nasi rames 4 sehat 5 sempurna mah 100yen tanpa tax (12000 idr) juga dapet kale wkwkwkw xixixixi.

Bahasa

Bahasa tubuh rules lah disini mah. Wkwkwkw. Kalo bandingin sama bahasa inggrisnya rang Korea kemaren ke Seoul sih dapat kusimpulkan mendingan di Korea ya. Tapi yang menyenangkan adalah orang Jepang ini meskipun ada keterbatasan bahasa mereka selalu senyum dan berusaha bantuin kita. Ya kecuali dia bener-bener ga ngarti kita ngomong apa ya pasti geleng-geleng. Bahasa inggris yang kurang kerasa banget pas di stasiun. Tulisannya Kanji kabeh. Tapi kan ada sign jadi nebak-nebak aja. Untung petugasnya juga ramah dan sikit-sikit mah bisa bahasa Inggris jadi kalo cari exit atau lift doang sih gampang.

dsc02400

Penampakan resto Yoshinoya di Jepang, sekotak doang.

Kemudian bagaimana kalo mau pesen mamam?Di restoran demi memudahkan para pengunjung, biasanya tersedia menu dalam bahasa inggris. Kalo ga sedia English menu, chicken/fish/beef doang sih biasanya ngarti lah mereka. Baiknya sih bawa gambar babi aja disilangin di henpon wkwkwk. Abis kadang merek ga paham ya dibilang ‘GOUT GA MAKAN IBAB’. Jadi kalo nyerah nanya sama orang tapi orangnya ga ngerti, mendingan tinggalin terus cari orang laen aja. Wekekekek.

Belanja

Sesi inilah yang paling kusenangi. Tapi ya ga bisa belanja seedan kalo misalnya belanja di Bangkok kali ya. Di Jepang patokannya kan udah agak mahal jadi mungkin tips pertama adalah naikkan standar belanjamu sedikit. Masalahnya kalo dirupiahin nih misalnya snack-snack kecil yang di minimarket Indo bisa cuma 3000-an, disana paling murah ya 100 yen-an belum pajak. Oh iya, harga yang tertera di bungkus atau meja pajang itu harga dasar, belum termasuk tax 8%. Jadi misalnya belanja harga 100 yen, nanti dikasir bayarnya 108 yen. Kadang ada juga yang udah kasihtau harganya setelah tax. Tapi ya kesimpulannya, makin mahal yang dibeli makin besar pajaknya. Gile dah. Cinq ngedh adek.

IMG_3245.JPG

*PENGSAAANNNN!*

dsc04193

*PENGSAAANNNN #2!*

Kalo budget agak lebih, bolehlah paksain sedikit beli sneakers atau kemudian kopernya besar boleh juga tuh tambahin beli Tamiya. Sneakers-sneakers di Jepang asli deh modelnya kepcakep. Kemarin sempet naksir sepatu Nike warna putih dengan harga diskon jadi sekitar 700-800an ribu rupiah. Kutahan-tahan gak beli karena koper ga cukup plus pulang-pulang nanti akik jadi fakir miskin penuh hutang. Ga taunya di hari terakhir si ayah memutuskan beli koper. KZL. Terus yang lebih menyakitkan, itu Nike dimari baru masuk Zalora dengan harga 2.xxx.xxx lah. Besok-besok harus lebih pinter ya browsingnya. Hihauhau. Kalo urusan mainan ini sih asli deh bapak-bapak pasti nostalgia banget sama maenan jaman kecil dulu. Gundam, Tamiya, terus lau sebut deh apaan bisa dicari disini. Tamiya sekotak mulai dari 850an yen. Ga dosa kok beli wkwkw. Fyi, yang kesengsem sama tas Anello jangan buang waktu. Mending beli daripada ikutan PO. Lumayan selisihnya dari 300ribu-700ribu sama PO. Anello backpack start from 3,900 yen, harga bervariasi tergantung bahan, size dan model. Dan ini bisa ditemukan dimana saja. Kalo jalan ke Takeshita street juga dipajang kok Anello bag ini. Setau saya sih aman ya belanja di Jepang, ga perlu takut barang fake. Dagang barang fake di Jepang dendanya bisa gede banget. Sesi belanja nanti akan dikupas tuntas di postingan lainnya. Yang ini teaser dulu aja biar greget.

Segitu dulu ah. Ini aja ngepost nya sabulaneun. Post selanjutnya akan berupa tempat jail-jali aka jelong-jelong yang kukunjungi dan tentu saja wajib kamu kunjungi!

Advertisements

One thought on “Tokyo Trip : Basic Knowledge (2)

  1. Pingback: Tokyo Trip : Basic Knowledge (1) | Palembang Sunda Unite

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s